Rabu, 16 Februari 2011

Beberapa Efek Teknologi Terhadap Kesehatan

Kita sekarang memiliki akses ke lebih banyak informasi, lebih banyak orang, lebih banyak tempat dari sebelumnya. Tetapi apakah itu baik untuk otak dan tubuh kita?

Ini adalah kenyataan hidup dalam tiga dekade terakhir, kita telah menjadi penghuni dunia digital dan hal ini bermanfaat terhadap kesehatan kita dalam banyak hal. Kita yang baru didiagnosa dengan kondisi kesehatan tertentu (atau hanya bertanya-tanya apa yang salah) dapat menemukan jawaban hanya dengan beberapa klik. Namun ada juga hal-hal buruknya, mari kita baca dan temukan solusi dari para ahli untuk menghindarinya.

Kita memiliki akses ke lebih banyak informasi kesehatan dan pendukungnya jika kita sedang berhadapan dengan penyakit yang kita derita. Selain dapat mencari info mengenai penyakit-penyakit di internet, kita juga dapat memanfaatkan fitur aplikasi smartphone untuk mengingatkan jadwal minum obat, perencanaan pola makan dan rutinitas olahraga.


"Menggunakan teknologi untuk membantu orang mendapatkan kesehatannya sangat menarik," kata Giselle Mosnaim, MD, dari Rush University Medical Center di Chicago, yang menggunakan pesan peer-to-peer pada MP3 player untuk membantu remaja mengingat obat asma mereka.

Namun ada efek samping teknologi juga terhadap kesehatan, yang menyebabkan sakit, nyeri, pandangan kabur dan sejumlah gangguan pengeliatan lain, dan masalah kurangnya pendengaran.

"Bila digunakan dengan cara yang benar, teknologi luar biasa kuat dalam mengubah hidup kita menjadi lebih baik," kata Alan Hedge, PhD, direktur Universitas Cornell Human Faktor dan Ergonomi Program. "Tetapi manusia tidak dirancang untuk dipasang ke komputer sepanjang hari." Jadi, apa yang manusia harus lakukan? Untungnya, ada beberapa solusi.


1. Masalah Pendengaran 



Jangan mendengarkan musik terlalu keras volumenya

Jangan mendengarkan musik terlalu keras volumenya
Orang tua memperingatkan anak-anak tentang musik keras yang bisa menyebabkan kehilangan pendengaran. Untungnya, kebanyakan dari kita bisa mendengar baik-baik saja bahkan jika kita berdiri tepat di samping dentuman speaker rock band favorit kita. Tetapi studi menunjukkan bahwa gangguan pendengaran sekarang meningkat, karena populasi yang menua telah mengalami kebisingan terus -menerus.

Sekitar 16 persen orang dewasa memiliki masalah pendengaran saat seseorang berbicara, dan diperkirakan 55 juta orang dewasa di atas usia 20 tahun telah kehilangan beberapa pendengaran frekuensi tinggi. Apakah kita pada risiko yang lebih besar hari ini karena kita terikat dua puluh empat jam, tujuh hari seminggu untuk mendengarkan MP3 kita? Mungkin.


Semakin bertambah usia kita, beberapa gangguan pendengaran tidak bisa dihindari akibat sel-sel halus dari telinga bagian dalam yang mengirimkan suara ke otak kehilangan fungsi. Tapi yang terkena suara keras terus-menerus, seperti musik yang didengarkan dengan volume tinggi, dapat menyebabkan sel-sel mati lebih cepat, kata Brian Fligor, ScD, direktur Audiologi diagnostik di Children's Hospital Boston.

Kerusakan pendengaran banyak tergantung pada kepekaan seseorang, genetika, berapa lama dan keras volume lagu yang didengarkan.

Penelitian Dr Fligor menunjukkan bahwa 5 sampai 25 persen dari kita membiarkan MP3 player di setting terlalu tinggi. "Ketika menggunakan iPod atau MP3 player, saya memberitahu orang-orang, “Anda dapat mendengarkan beberapa lagu keras, tetapi Anda tidak dapat mendengarkan lagu keras sepanjang hari.” kata Dr Fligor yang ternyata juga adalah mantan gitaris rock.


Lindungi Diri Anda: Bila Anda tipe orang yang selalu memutar MP3 saat sedang memakai komputer, jaga volume sekitar 60 persen dari maksimal. Atau batasi beberapa lagu saja bila ingin mendengarkan dengan volume tinggi. Karena kebisingan lingkungan menyebabkan kebanyakan orang mengubah volume terlalu tinggi, beli earphone untuk menghindari itu, namun jaga agar volumenya jangan terlalu tinggi juga.

2. Masalah Pengelihatan

Apakah melihat layar komputer terasa blur?

Apakah melihat layar komputer terasa blur?
Saat layar komputer kantor, komputer rumah dan internet telepon diaktifkan, lebih banyak waktu kita melihat layar dan itu menambah ketegangan mata, apalagi di zaman serba online dimana membuat kita lebih lama menghabiskan waktu di depan layar komputer atau handphone.

Sekitar 70 persen dari kita yang bekerja pada komputer memiliki beberapa derajat masalah mata, seperti kemerahan, iritasi, pandangan kabur, kesulitan fokus dan sakit kepala ringan, kata American Optometric Association. Ini bukan diagnosis resmi, namun beberapa praktisi menyebutnya gejala " sindrom penglihatan komputer."


Masalahnya berasal dari banyak faktor, seperti posisi yang buruk (memiliki layar komputer terlalu dekat atau terlalu jauh), pencahayaan yang buruk atau terlalu silau , dan kurangnya istirahat dari komputer.

Bahkan tingkat berkedip kita dipengaruhi. Orang biasanya berkedip sekitar 12 kali per menit; saat menggunakan komputer, tingkat berkedip kita berkurang menjadi sekitar 5 kali per menit, menyebabkan kornea dehidrasi.

Sebagai tanggapan, tubuh membuat air mata lebih untuk rehydrate mata, menyebabkan mata berair dan kemerahan, kata dokter mata Ravi Berger, MD, dari University Hospitals Case Medical Center di Cleveland. Kabar baiknya bahwa umumnya tidak menyebabkan kerusakan permanen, kata Dr Berger.

Lindungi Diri Anda: Pastikan cahaya dan jarak yang nyaman untuk mata. Pastikan karakter di monitor terlihat tajam dan merupakan ukuran yang nyaman, kata Dr Hedge. Juga mengikuti aturan 20-20: istirahat 20 detik dari komputer setiap 20 menit.


Jika mata Anda sudah mengganggu, pertimbangkan menggunakan air mata buatan, yang membantu menjaga kelembaban Atau gunakan saja obat tanpa efek samping : pijat mata perlahan dibawah kelopak (tempat air mata menetes) dan berikan kompres hangat. Tentu saja, jika masalah terus berlanjut, periksa ke dokter mata. mata.
Komputer Membuatku Terus Terjaga!

Para peneliti telah menemukan bahwa cahaya biru dari layar komputer dan perangkat teknologi lainnya memiliki potensi untuk mengubah circadian lock (jam biologis) kita, membuat kita terjaga ketika kita seharusnya tertidur lelap. Bahkan, para ahli mengatakan terlalu banyak terpapar cahaya biru yang dihasilkan teknologi di malam hari bisa mengganggu siklus tidur-bangun. Tentu, cahaya biru lebih menonjol siang hari, sehingga respons tubuh Anda adalah menghasilkan lebih sedikit hormon tidur melatonin.

Lindungi Diri Anda: Idealnya, semua perangkat teknologi jangan diletakkan di kamar tidur, komputer/laptop, pemutar DVD dan TV, kata Sally Ibrahim, MD, dari Cleveland Clinic Sleep Disorders Center. Sebuah penelitian mengetahui pasti bahwa stimulasi terlalu banyak dari bermain video game atau online internet kepada otak akan mengganggu tidur. Jadi jika Anda mengalami gangguan tidur, berhenti online internet atau main game 2 sampai 3 jam sebelum tidur. "Tubuh kita mengambil isyarat dari alam dan cahaya malam untuk membuat kita menjadi ngantuk dan tertidur, jadi kita perlu pengalaman itu," kata Dr Ibrahim.


Masalah Pegal dan Nyeri pada Anggota Tubuh

Blackberry Thumb Pain

Blackberry Thumb Pain
Kelamaan duduk mantengin layar komputer/laptop bisa mengakibatkan pegal dan nyeri pada leher, punggung, tangan, bahkan kelamaan memakai laptop di pangkuan pria bisa menurunkan kualitas sperma karena suhu panas yang terlalu dekat dengan pabrik sperma. Di Amerika juga ada istilah “Blackberry Thumb” yang artinya ibu jari pegal dan nyeri karena terlalu banyak dipakai untuk ber-BB. 


"Ibu jari tidak pernah dirancang untuk terlalu sering digunakan," kata Tamara James, direktur ergonomi Duke University & Health Sistem. Memang, ibu jari adalah yang paling tangkas diantara semua jari kita. Perempuan lebih berisiko mengalami sakit ibu jari dan bahkan carpal tunnel syndrome dari berlebihan pada PDA dan komputer karena retensi cairan periodik (menstruasi, penggunaan pil kontrasepsi, kehamilan).

Selain itu, perempuan hanya memiliki sekitar dua-tiga otot dari pria, menyebabkan menekan tombol terus menerus adalah suatu pekerjaan ekstra bagi otot, ujar Dr. Hedge. Di saat social network sedang marak, membalas pesan facebook dan twitter juga tanpa sadar memaksa otot jari terus bekerja keras.

Lindungi Diri Anda: Jelas, menjaga mengetik dengan singkat adalah langkah kunci. Menurut Dr Hedge, peneliti mengetahui bahwa "waktu aman" maksimum untuk penggunaan praktis adalah sekitar dua jam sehari. Dan balasan Anda tetap sederhana. Jangan menggunakan kalimat ketika menggunakan ya atau tidak. Jika Anda sakit, kompres dengan es daerah tersebut. Jika itu tidak membantu atau anda merasa sakit, temui dokter.


Terlalu Terhubung? 
 


Tentu, kita dapat mengawasi anak-anak dan tetap berhubungan dengan teman-teman melalui email dan Facebook. Tetapi menurut penelitian Universitas Stanford, 1 dari 8 orang mengatakan bahwa mereka merasa sulit untuk jauh dari internet selama beberapa hari.


Memang, cinta kita dengan teknologi terbatas pada "kasus ringan gangguan obsesif-kompulsif," kata Robert Leahy, PhD, direktur American Institute for Cognitive Therapy di New York City. "Kita berpikir bahwa jika kita kehilangan sebuah Dr Leahy mengatakan beberapa pasien bahkan mengganggu sesi terapi mereka sendiri untuk membalas email dan sms. Lainnya khawatir mengapa orang tidak menanggapi email mereka cukup cepat, dunia akan berakhir."

Ada beberapa penelitian awal yang menunjukkan bahwa semua alat kita mungkin akan mengganti hubungan otak kita, meskipun para ilmuwan tidak setuju dengan ini. Teorinya adalah bahwa stimulasi konstan menimbulkan semacam ledakan kegembiraan-a dopamin (merasa- otak Anda menghasilkan zat kimia). Ketika kita tidak mendapat dorongan itu, kita mulai merasa kecewa, jadi kita menginginkan lebih, seperti kecanduan. Pada beberapa orang, yang dapat menyebabkan masalah konsentrasi (karena mereka selalu berhenti untuk memeriksa email dan semacamnya).

Penelitian juga menunjukkan bahwa multitasking menggunakan berbagai wilayah otak. Semakin banyak yang kita lakukan secara bersamaan, semakin keras kerja otak dan semakin tidak efisien, kata Alexander Rae-Grant, MD, associate director of the Cleveland Clinic Lou Ruvo Center for Brain Health.

Lindungi diri Anda sendiri: Menetapkan batas. Coba zona bebas email dan ponsel setelah pulang kerja, antara pukul 18. dan 21:00, fokus pada keluarga atau anak-anak (atau belajar dan mengerjakan tugas dari guru untuk murid sekolah/mahasiswa). Pertimbangkan bagaimana perasaan orang rumah saat Anda selalu mengecek email dan online. Lebih baik lagi, tanyakan kepada mereka apakah itu O.K. "Ketika orang-orang mengatakan itu membuat mereka merasa kurang suka, apalagi merasa diacuhkan, itu motivator yang sangat kuat untuk membuat kita berubah," kata Dr Leahy.

Related Post





0 komentar:

Poskan Komentar

 

Copyright 2008 All Rights Reserved | Pilangkenceng Blog